Aku,

Senyum ada dua maksud,


Senyum untuk hati gembira

Dan

Senyum untuk tutup luka di hati

Julai Lapan Belas

Aku tengah amik mood nak setelkan banyak benda.  Aku nak setelkan cepat majlis tunang adik aku. Ahad pulak majlis kahwin kakak aku. Cepat setel.
Cepat sikit aku lega. 


Jangan tanya turn aku bila pulak. 

Jangan tanya majlis aku bila jugak. 

Sebab aku tahu, mungkin majlis aku takde. 
Bukan takde, mungkin belom masa.


Lepas setel semua, boleh la aku diam diam bawak diri. 

Aku bukan sedih pon, cuma ubati hati.

Jangan risau hal aku. 

Tak semua orang boleh rasa apa yang aku rasa. Memang broken habis, tapi hati aku.

Kalau bukan aku yang kutip sendiri, 
Kalau bukan aku yang jaga sendiri,
siapa lagi?


Aku pelaku takdir, bukan pembuat takdir. 

Jadi, apa yang tertakdir untuk aku, aku ikut. 

Mana yang aku boleh ubah, aku ubah. 
Sebab takdir boleh di ubah kan?

Dengan doa.


270618

Hye. 

Why nobody give the same effort like I do?

Gadoh 2009

Gelap. Apa yang aku lihat, hanyalah kegelapan. Mata ini untuk melihat. Tapi apa yang hendak dilihat jika semuanya gelap? Ini cerita aku. Cerita kami. Cerita kita yang hidup dalam kegelapan. Berikan kita cahaya, agar kita dapat melihat semula.

Kita tak buta. Kita hanya hidup tanpa cahaya, cahaya yang membolehkan kita melihat. Lihatlah sekarang, bukalah mata. 

Aku dan kamu, apa bezanya? Warna kulitkah? Bahasa pertuturankah? Budaya? Keturunan? Apa? Itukah alasan untuk kita bermusuhan? 

Jika ya, aku rela dibutakan mata dari hidup dalam kegelapan.

Julai


Hari kedua untuk bulan Julai. Dan aku tak akan mintak Julai be nice untuk aku. Sebab bulan-bulan sebelum tak pernah dan tak akan be nice nya kalau aku mintak. Bulan, ia hanya pelengkap untuk kelendar. Apa yang aku mintak cuma, aku be nice untuk Julai ini.

Harap-harap, apa yang aku lakukan bulan ni, tak akan mengecewakan sesiapa. Terutama, Abah Ibu. Dan aku harap lagi, aku tak seperti bulan-bulan sebelum ni. Sebabnya, bulan sebelum ni, aku tak pernah be nice langsung. Jadi kali ni, untuk bulan ni, Julai, aku akan be nice :)

Pertama kalinya,



Dia tentu rasa sangat kecewa sekarang. Dia tahu kenapa aku diamkan diri dari dia. Dan aku pula terseksa melihat dia dalam  kedukaan. Aku ingat, dia pernah cakap yang dia kesal sepanjang hidup aku. Aku tak pernah tahu betapa sakitnya aku untuk ucap "aku mintak maaf" walaupon aku sendiri tahu itu salah aku. Mungkin salah aku?

hyee ;)

ada yang nak dikatakan, tapi bila tiba masa, semuanya hilang. dan makin lama makin kosong. kalau boleh, aku hanya mahu membawa cuma kamu. dan kita hidup seperti dulu. aku berharap benar aku dapat lihat wajah engkau dengan jelas.