Gadoh 2009

Gelap. Apa yang aku lihat, hanyalah kegelapan. Mata ini untuk melihat. Tapi apa yang hendak dilihat jika semuanya gelap? Ini cerita aku. Cerita kami. Cerita kita yang hidup dalam kegelapan. Berikan kita cahaya, agar kita dapat melihat semula.

Kita tak buta. Kita hanya hidup tanpa cahaya, cahaya yang membolehkan kita melihat. Lihatlah sekarang, bukalah mata. 

Aku dan kamu, apa bezanya? Warna kulitkah? Bahasa pertuturankah? Budaya? Keturunan? Apa? Itukah alasan untuk kita bermusuhan? 

Jika ya, aku rela dibutakan mata dari hidup dalam kegelapan.

Julai


Hari kedua untuk bulan Julai. Dan aku tak akan mintak Julai be nice untuk aku. Sebab bulan-bulan sebelum tak pernah dan tak akan be nice nya kalau aku mintak. Bulan, ia hanya pelengkap untuk kelendar. Apa yang aku mintak cuma, aku be nice untuk Julai ini.

Harap-harap, apa yang aku lakukan bulan ni, tak akan mengecewakan sesiapa. Terutama, Abah Ibu. Dan aku harap lagi, aku tak seperti bulan-bulan sebelum ni. Sebabnya, bulan sebelum ni, aku tak pernah be nice langsung. Jadi kali ni, untuk bulan ni, Julai, aku akan be nice :)

Pertama kalinya,



Dia tentu rasa sangat kecewa sekarang. Dia tahu kenapa aku diamkan diri dari dia. Dan aku pula terseksa melihat dia dalam  kedukaan. Aku ingat, dia pernah cakap yang dia kesal sepanjang hidup aku. Aku tak pernah tahu betapa sakitnya aku untuk ucap "aku mintak maaf" walaupon aku sendiri tahu itu salah aku. Mungkin salah aku?

hyee ;)

ada yang nak dikatakan, tapi bila tiba masa, semuanya hilang. dan makin lama makin kosong. kalau boleh, aku hanya mahu membawa cuma kamu. dan kita hidup seperti dulu. aku berharap benar aku dapat lihat wajah engkau dengan jelas.

dua lauk

sabar aku ni tipis. jika dinosour purba boleh pupus ditelan bongkah-bongkah ais, sabar pon boleh beb! aku mula bosan! hidup aku telah tersisih adat. malam telah menjadi sepahit serbuk kopi untuk selama-lamanya. apa ada pada rutin siang aku? sekadar mengutip tiket percuma yang akan membawa aku ke satu konsert khayalan.

*diam. masa telah koma seketika*

tiada apa yang mampu aku katakan dari otak kecil aku ini. ya, apalah yang mampu aku fikirkan? tiap kali aku bangun, aku kutip tiga cawan kosong diatas meja makan dan letakkan ke dalam sinki dapur. dan tiap kali itulah nafas cemas dan tertekan yang terperam semalam beterbangan lega ke ruang udara seperti gas karbonat yang terburai keluar dari botol vanilla coke yang digoncang kuat.

harap-harap, bila tercabut paku-paku dalam rumah ni, aku telah cabut tiap zarah luka. hidup ni tidak banyak pilihan warna. mungkin semuanya telah ditakdirkan berwarna hitam. walaupon berparut, aku masih mahu hidup, kerja, makan dan cari pakwe baru mungkin? tuhan, mahukah kau tolong aku?

(!)

kau bukan orang asing dalam hidup aku, tapi kenapa tidak kau berterus terang saja? perlu ke kita hadap kehidupan sebegini? tolong la. jangan seksa aku macam ni. jangan biarkan aku hidup sendiri. apa kau tak rasa ke macam mana pedih hidup aku ini? kalau aku ada buat salah silap, kasi tahu la. bukan diam membisu. aku takkan tahu salah silap aku jika kau terus membisu. ada tahap aku boleh sabar, bila dah aku angkat kaki aku belaa, jangan ditanya kenapa. sejuk rasanya bila tiap malam berhujan. banyak dah benda aku simpan, tak tahu kat siapa nak diluahkan.

hny

semua mahu berazam bila tiba tahun baru. apasal? setakat cakap je tapi tak tunaikan, tak guna juga. sama macam aku juga. orang tanya apa azam, aku jawab. tapi buatnya tetap tidak. dan untuk tahun ini, aku berazam tidak mempunyai azam kerana azam tahun lepas masih belum tercapai dan impian aku adalah untuk menunaikan azam aku sehingga tercapai. apa azam tahun lepas? alaa, benda dah lepas jangan di kenang. haha

harap-harap 2011 tak secelaka 2010. selamat tahun baru.

erkk baru aku perasan, aku dah lambat satu hari.